Home > Opini > Kayak Surat Sahabat Jadinya

Kayak Surat Sahabat Jadinya

Assalamu’alaykum Warohmatullah Wabarokatuh

terinspirasi dari note seorang teman baik saya… saya jadi ingin menuliskan kisah tentang dua orang terhebat dalam hidup saya, yap mbah Kung dan Mbah Uti..
Beberapa orang memilikii hubungan yang tidak begiu dekat dengan kakek neneknya atau bahkan tidak sempat mengenal kakek dan neneknya, tetapi sebagian orang sangat dekat hubungannya, dan saya menjadi salah satunya, alhamdulillah…

Mbah Kung saya, bernama Sukiran Ali Sumitro, saat ini berusia 79 tahun, dan alhamdulillah masih sehat… mbah Kung saya orangnya suka mendongeng… dari kecil saya sudah tinggal bersama mbah Kung dan mbah Uti dan bisa dibilang beliau berdua sudah seperti ayah dan ibu buat saya. Semasa kecil saya tidur selalu dikelonin sama mbah Kung sedangkan adik saya sama mbah Uti, sebelum tidur saya biasa didongengin sama mbah Kung… udah lupa ceritanya tentang apa yang jelas dalam ceritanya beliau menempatkan harapan dan doanya untuk saya kelak bisa jadi ini itu…
Saat kecil saya punya kebiasaan “ngisep” dua tangan kanan saya hahaha bahkan sampe ukurannya kecil, kisut, dan pucat, alhamdulillah sejak kelas 4 SD udah nggak lagi. Kalo lagi melakukan “hobi” saya itu biasanya saya selalu ngusap2 kepala mbah Kung hehe karena rambut beliau dikit jadi “lucu” di tangan… hahaha
kalo dah gitu mbah Kung pasti bilang “dulu anak-anaknya mbah Kung nggak ada yang berani kayak gini” tapi untuk seorang cucu dibolehin aja ^^
Mbah Kung saya orang yang kuat, saya ingat dari jaman TK sampe lulus SD saya sama adek saya selalu dianter jemput mbah Kung pake motor dibonceng berdua… setiap hari…
Bahkan tukang warung di depan sekolah pun hapal… sementara anak yang lain dijemput ayah atau ibunya, mbah Kung saya selalu ada buat saya…
Mbah Kung saya orang yang kuat, karena hingga saat ini di usianya yang semakin senja mbah Kung dan mbah Uti masih berjualan sate dan gulai kambing di pasar hewan setiap sepekan sekali… Kerja keras beliau berdua tentu saja turut membantu saya hingga bisa seperti saat ini.
Mbah Kung saya juga orang yang “lucu” haha, kadang kala seperti anak kecil masih suka makan snack “Chitato” atau makan ayam goreng tepung yang kayak di restoran cepat saji gitu.. dan masih sanggup naik motor kemana-mana dan tentu saja gayanya oke punya, nggak kalah sama anak-anak muda… mbah Kung memang oke!!!
Itu juga belum seberapa jika dibandingkan pengalaman masa muda beliau, yang dulunya adalah seorang guru tetapi terpaksa dirampas haknya hanya kerena ulah penguasa… pernah juga jadi juragan sapi, juragan tebu hahaha tapi namanya manusia jatuh dan bangun, tapi bagi saya mbah Kung tetap hebat!!!

Mbah Uti saya bernama Suyatmi, seorang ibu rumah tangga yang tangguh, luar biasa. Punya 6 orang anak yang semuanya bisa sekolah, bisa kerja, dan bisa hidup, alhamdulillah… Mbah Uti saya jago masak… sate gulai buatannya MANTAP!!!! Belum ada yang bisa nyaingin rasanya di lidah saya… Nah, berhubung mama saya udah meninggal sejak saya kecil, mbah Uti lah ibu saya… yang melihara saya dari kecil hingga besar saat ini, secara finansial juga emosional… ya walaupun tidak se-gaul nenek jaman sekarang mbah uti banyak memberikan banyak pelajaran hidup buat saya. Bagaimana beliau tetap setia sama mbah Kung baik susah maupun senang (soalnya mbah Kung saya cakep) hahaha
bagaimana beliau bisa menjadi seorang ibu yang baik buat anak-anaknya… dan tentu saja orang tua yang luar biasa untuk saya dan adik saya. Saat ini usia mbah Uti sudah 76 tahun, dan masih berjualan sate gulai. Ini bukan pekerjaan mudah teman… mbah Uti harus memasak sate gulai dari pukul 3 sore hingga pukul 1 malam… lalu esok subuhnya sudah berangkat ke pasar berjualan setiap 5 hari sekali. Belum lagi melayani pembeli, ngaduk nasi, dan sebagainya…
setiap saya mau bantu ke sana selalu nggak boleh, ya akhirnya malah makan hahaha… Di rumah, saya jadi tukang pijet… tiap pulang dari jualan selalu dah saya jadi langganan pijet mbah Uti sama mbah Kung… ^^
Kadang2 adek saya minta pijet juga -__-‘
kalo papa sih nggak mempan dipijet tapi harus diinjek punggungnya pake tumit pula… gela gela gela

Oiya, di rumah anak-anak mbah Kung sama mbah Uti biasa manggil mbah Kung dengan sebutan “Papi” sedangkan mbah Uti dipanggil “Ibu”. Waktu saya tanya itu karena anak-anak mbah Kung iri sama anak-anak Belanda yang manggil ayah mereka dengan “Papi” wakakakak ada2 ajah dah…
Yang jelas… I love them Full…
very Full… hehe

Masih banyak cerita etntang beliau berdua yang kayaknya bagus buat dibikin buku biografi haha, kapan-kapan ajah dah teman… saya cuma pengen berbagi cerita ajah
Wassalamu’alaykum warohmatullah wabarokatuh

Categories: Opini
  1. September 1, 2009 at 10:45 pm

    Hohoho. istimewa

  2. mencarimaknahidup
    September 3, 2009 at 10:38 am

    hohoho… commentnya juga istimewa ^^

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: